Halo semua rekan yang tertarik dengan kesehatan kulit, semoga artikelnya berguna... Ditunggu selalu komentar dan inputnya... Khusus untuk intermezzo, adalah pengalaman unik selama praktek yang menurut saya cukup menarik untuk dishare... Happy reading...

Sunday, February 13, 2011

Ketergantungan terhadap krim?

"Saya sih malas pake obat dokter... abis bikin ketergantungan sih..."
"Kenapa sih dok muka saya jadi jerawatan lagi kalo berhenti pake krimnya?"
"Bisa gak sih obat dokter distop? Trus saya bisa balik pake kosmetik biasa lagi gak ya?"

Hehehe itulah beberapa pertanyaan wajib dari para pasien... terutama pasien dengan kasus kosmetik... misalnya kasus jerawat atau kasus aging skin....

Bener gak sih bisa terjadi ketergantungan terhadap krim-krim wajah??

Sebelum menjawab pertanyaan itu, alangkah baiknya bila kita mengerti dahulu secara pasti apa sih yang dimaksud dengan ketergantungan itu....

Kata kertergantungan bisa banyak dipakai saat kita dealing dengan pasien penyalagunaan obat .... yang dimaksud tentunya adalah golongan napza... yaitu narkotik, psikotropika dan zat adiktif lainnya.....

Kenapa sih disebut ketergantungan??
Karena sebenarnya tubuh kita gak memerlukannya.... Pecandu napza sebenarnya "merasa" dirinya memerlukan hal tersebut... padahal tubuhnya gak perlu... jadi ada keterikatan secara psikologis... Jadi kalo ditanya pake napza buat nyembuhin apa? ya tentu gak bisa jawab....
Coba kita lihat para pecandu itu... biasanya pertamakali memakai napza karena coba-coba... karena denger-denger bikin enak, bikin fly, bikin lupa semua masalah... eh jadinya malah ketagihan dech... Padahal kalo ditilik lebih lanjut, apakah mereka menderita suatu penyakit sehingga perlu menggunakan napza?? jawabannya adalah TIDAK!!
Jadi kalo narkotik/morfin dipakai untuk pasien kanker yang mengalami nyeri hebat... tentu gak akan timbul ketergantungan... karena memang ada nyeri sebagai indikasinya....

Bagaimana dengan krim?

Krim diberikan kepada pasien atas indikasi tertentu.. misalnya jerawat.
Kalo kita lihat teman-teman kita... pasti ada teman kita yang mukanya mulus, bebas jerawat, padahal malasnyaaaaa minta ampun buat ngerawat muka.. Iya gak? Kita yang udah rajin banget cuci muka, pake krim bertumpuk-tumpuk,... eh.. tetap aja kalah mulus..:))

Jadi kalo sampai kita menderita jerawat,.. biasanya pasti ada sesuatu faktor yang menyebabkan kita jadi berjerawat.. misalnya gangguan hormonal, stress, turunan, dll..
Krim-krim yang dipakai khan tujuannya cuma membantu mengatasi jerawat yang ada di permukaan... jadi kalo stop krim, sedang faktor penyebab masih ada... ya pasti muncul lagi.... Jadi memang untuk jerawat perlu terapi jangka panjang....

Sedangkan untuk aging skin,.. silakan baca dulu tulisan saya tentang" A to Z about aging skin" ya... Penuaan merupakan kejadian alamiah.. akan dialami semua orang....
Pemakaian krim ditujukan untuk "memudakan" kulit...istilah kerennya "me-rejuvenate" kulit...meremajakan kulit... Sehingga kulit menua tampak lebih muda...

Bagaimana bila krimnya distop??
Tentu saja penuaan kulit yang tadinya berusaha dicegah dengan krim.. akan kembali ke jalur yang benar..:))... hehehe, maksudnya kembali ke jalur penuaan alamiah yang memang sudah sewajarnya terjadi.....

Banyak orang gak mau pake obat dokter... tapi beli krim perawatan yang dijual bebas yang lagi ngetrend dengan harga berjuta-juta... Sama aja dooonggg....!! :))

Jadi jangan takut untuk terus pakai krim ya...
Semoga tulisan ini menjawab pertanyaan beberapa rekan tentang hal serupa ya.... God bless...

51 comments:

  1. dok, sependapat... kebanyakan orang takut , apalg kalo udah denger brand klinik tertentu, wah kesana nanti kalo lepas pasti tambah parah.. itu yg paling saya sering denger...

    tapi untungnya pembekalan saya utk obat2 kulit cukup dalam :)).. jadi ga bisa terima sembarang alasan utk bilang ini ketergantungan dll.. semuanya ada proses..

    ReplyDelete
  2. Pucuk dicinta ulam tiba, heheheh...mksdnya tulisan tentang ini sudah lama ditunggu-tunggu. Tidak sedikit org2 yg 'educated' pun msh keliru pemahamannya, sekalipun sdh bolak balik konsul ke dr.kulit. Saya setuju, bkn krn mentang2 saya tmsk orang yg tetap memakai cream dokter smpi saat ini, tp ini adalah penjelasan yg logic menurut saya. Oh yah dok, byk jg orang2 yg berpendapat bhw pemakaian cream ini menyebabkan kulit muka smkn tipis, tmpk kemerah2an, shg diyakini lama2 dpt merusak pigmen kulit shg lbh tdk tahan thd sinar matahari. Saya tdk setuju krn mnrt saya kulit itu akan terus bertumbuh spt rambut yg dipotong akan tetap terus tumbuh. Bagaimana mnrt dr.Susie? Thanks & GBU too...

    ReplyDelete
  3. Halo Mimi... thnks ya for the comment... Banyak penelitian yang membuktikan pemakaian krim malam yang mengandung tretinoin sebenarnya menyebabkan kulit menjadi lebih tebal dan kompak serta kenyal... Yang menjadi tipis hanyalah bagian kulit mati saja..
    Namun masalah pigment... sebenarnya gak terkait dengan tebal dan tipisnya kulit.... Yang benar adalah pemakaian krim menyebabkan dispersi/penyebaran pigmen menjadi merata... tidak menumpuk di satu tenpat yang kita lihat sebagai flek....
    Mengenai kanker kulit sulit dibuktikan... secara teoritis pasien berkulit putih (Kaukasia) lebih rentan dibandingkan orang berkulit hitam... Karena pigmen pada orang berkulit gelap lebih bersifat protektif...

    ReplyDelete
  4. halloo dokter, nama saya citra. dok, wajah saya cenderung berjerawat dan jika jerawat muncul, pasti menimbulkan bekas yg lamaaa bgt ilangnya. yg mau saya tanyakan, bahaya gak sih dok kalo sering melakukan chemical peeling MJP? mungkin gak krn saya sering chemical peeling, jd wajah saya sensitif, sehingga cepat memerah jerawat dan bekas jerawatnya.saya sih biasanya melakukan peeling 1 bulan sekali, itu atas anjuran dokter di salah satu klinik kecantikan. saya juga pernah melakukan mesotherapy, tp belum ilang juga bekasnya. jd saya seharusnya gmn dok?? makasih sebelumnya dokter...:)

    ReplyDelete
  5. Halo Citra...klo saya untuk treatment bekas jerawat tergantung pada jenis bekasnya...apakah hitam, merah atau scar...Untuk bekas merah, saya hampir gak pernah anjurin peeling.... Peeling sering bikin bekas merah tambah merah soalnya... Jadi untuk bekas merah kalo udh 2-3 bulan gak hilang juga..pilihannya laser vascular...
    Untuk peeling, tergnatung kedalaman peeling...makin dalam, jarak antar peeling harus makin jauh

    ReplyDelete
  6. bagaimana dengan penggunaan steroid pada produk racikan dokter dok?

    ReplyDelete
  7. Halo Tya...
    pada beberapa kasus diperlukan penambahan kortikosteroid untuk JANGKA PENDEK...namun sayangnya karena pasien Indonesia sering sekali mengulang obat yang diberikan..sehingga jadi berkepanjangan dech.... Saya pribadi selalu memberitahukan pasien obat mana saja yang ada kortikosteroidnya..agar tak dilakukan pengulangan...

    ReplyDelete
  8. hallo dok... saya dwi, udah hampir 3 tahun lebih saya berjewat.. tepatnya saat masih kelas 2 SMA, awalnya saya berjerawat kecil-kecil di permukaan kulit, tapi lama'' merah dan banyak.. berbagai pengobatan cream jerawat di apotik sy gunakan, dll.. tapi sampai saat ini jeraat saya masih banyak aja.. kecil".. saya mau ke dokter daerah saya.. tapi bnyak yg bilang sebelumnya wajah membengkak dan merah.. apa itu tidak berbahaya ??saya mau coba.. tapi takut makin parah..gimana ya dok?

    ReplyDelete
  9. Halo Dwi... memang beda-beda tiap dokter itu...ada yang dikeluarin dulu pakai krim..benernya bagus..cuma ada waktu dimana muka kamu jadi merah.. Bisa juga facial untuk komedo..yang penting jerawat besar gak boleh dipencet..
    Bilang aja apa yang kamu mau ke dokternya... emg komunikasi harus jalan dulu... supaya tau keinginan masing-masing

    ReplyDelete
  10. halo dok, saya sarah.
    saya sebenarnya baru mulai utk treatment d erha. tapi bbrp hari ini saya baca di salah satu forum yg suka membahas untuk berbagai product kecantikan/clinic2nya, ada mengatakan bahwa bbrp org menjadi resisten terhadap cream2 yg diberikan d erha. jdi awalnya bagus, tapi setelah beberapa lama dipake malah khasiatnya udh gak sama malah ada yg jdi parah. bgmana ya dok sebenarnya penjelasan untuk resisten ini?krn saya sebagai yg baru mulai pengobatan jadi getar getir juga, jgn2 mengalami hal itu. mohon bantuannya ya, terimakasih ya dok. Gbu

    ReplyDelete
  11. Halo Sarah... saya sulit untuk menjawab secara general...harus liat kasus per kasus...maksud saya treatment apa yang digunakan? apa yang digunakan selanjutnya, dll... banyak juga yang ngak mengalaminya.... smoga kamu termasuk yang tidak mengalaminya ya... Harusnya sih emang gak begitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. trimakasih ya dok penjelasannya, bkn saya agak tenang :) nnti kalau saya sampai mengalami saya lgs ke tmpt prakter dokter aja dech :p -Sarah-

      Delete
  12. Hallo dok, nama saya tika
    Saya mau tanya sebenarnya berbahaya ngga sih, krim2 yg mengandung glycerin,propylene glycol dan propylparaben,saya sempet browsing2 di google,katana bahan2 tersebut termasuk berbahaya krn bisa menimbulkan kerusakan hati,ginjal dan memicu kanker. Tapi setelah saya cek ke beberapa merk kosmetik di pasaran,hampir semua mengandung bahan2 tersebut. Kalo memang bahan berbahaya,kok bisa lulus tes bpom ya dok? Mohon penjelasannya dok, terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Tika... wah mestinya sih gak... kayak paraben dipake sbg pengawet... tapi khan jumlahnya dikiiiit ya mestinya.... Dua bahan pertama banyak dipakai untuk pelembab...
      Semuanya emg bahan kimia... tapi klo berbahaya mestinya emg sudha dilarang POM ya...
      hehehe mesti ditanyain langsung ke POM ya...

      Delete
  13. Salam kenal Dokter Susie, saya Rizka, 29 tahun ..

    pas banget nih artikel tentang ketergantungan krim nya.. Saya salah satu pelanggan setia pengguna krim2 para dokter kulit, mulai dr klinik2 estetika, sampai ke dokter kulit di RS tertentu .. Kurang lebih slama 6 tahun bergerilya dg sgala krim/tritment prawatan utk membuat kulit wajah tetap terjaga sehat & cerah, namun blakangan ini saya mndadak kuatir sndiri dg krim2 yg saya rajin konsumsi ini, akhirnya saya memilih, biarlah wajah tetap bgini adanya dan dibantu dg prasaan yg lebih bahagia serta bantuan minyak zaitun saja utk prawatan harian. Namun penggunaan Sunblock tetap rajin di saat saya pergi2, krn saya memiliki milia di sekitar mata. dan gerakan stop penggunaan krim ini sudah berlangsung skitar 4 bulan dok .. Syukurnya belum ada keluhan yg berarti, mdh2an terus terjaga kesehatan kulit wajah secara alami .. Tapi terkadang sedikit prasaan kuatir muncul, mengingat usia hampir memasuki 30 nih, brarti kan penggunaan sekedar minyak zaitun saja tidak cukup ya Dok .. ?

    terima kasih banyak Dokter Susie utk infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penggunaan krim biasanya utk peremajaan ... Yg perlu diingat di usia kamu Penuaan belom terlalu nyata, jadi seringkali orang merasa belum perlu pakai krim peremajaan... Prinsipnya adalah penggunaan pelembabnya Dan tabir surya.. Itu minimal bila kamu menghindari krim malam...gak punya pengalaman dengan minyan zaitun.. Bila kamu merasa bermanfaat please go ahead....

      Delete
  14. Halo dok, nama saya yohana


    saya sudah hampir 1 tahun pakai produk dari dokter kecantikan untuk masalah saya jerawat. pada awal pemakaian saya diberi facial foam, krim pagi, dan krim malam lalu perlahan saya stop pemakaian facal foam saya ganti dg facial foam drugstore, lalu saya stop jg pemakaian krim pagi dg hanya pakai pelembab dan sunblock. Nah, masalah timbul ketika saya kehabisan krim mlam karena sibuk tidak sempat ke klinik saya gak pakai selama seminggu kulit saya jadi kusam, bruntusan dan kasar, bukan bruntusan jerawat karena jerawat saya sudah hilang dan bersih pdahal kulit saya bukan tipe sensitif. Lalu saya ke klinik dokter lagi katanya itu muncul karena perawatan saya belum selesai, ya sudah saya pakai krim malam saja lagi. Lalu masalah itu hilang, tapi masalah ini muncul lagi beberapa hari lalu saya 5 hari diluar kota lupa tidak membawa krim malam, sampai rumah kulit saya mengalami hal yg sama saat saya menghentikan pemakaian krim malam. sampai skrg saya gak pakai lagi krim malam hanya saya rawat sendiri dg rajin pakai masker dan rajin membersihkannya. Bruntusan emg gak separah sebelumnya tapi masih terlihat kusam dan kasar. Apakah krim malam yg saya pakai terdapat bahan yg tidak baik shg stlh tidak memakai jadi begitu dok? apakah saya harus melanjutkan memakai krim itu atau tidak?karena saya merasa saya mungkin lebih baik pakai krim dari kosmetik2 biasa saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertanyaan buat kamu renungkan ya Yohana...apa sih beda krim dokter dengan krim kosmetik bebas? Klo krim dokter berbahaya, mestinya dokternya gak mau pake juga khan ya.... Hehehe...
      Klo saya, semua org boleh saja mencoba krim kosmetik bebas kok... Ke dokter klo kulitnya bermasalah, Dan gak bisa dibereskan dengan krim kosmetik bebas... Klo masalah jerawat sudah beres, anjuran saya datang lagi ke dokter kamu, bilang minta Perawatan yg ringan utk pemakaian jangka panjang... Klo bisa minta komposisi krim racikan beliau spy bisa kamu browsing keamanannya ya......

      Delete
  15. nama sy anti, sy juga pernah konsul ke dokter katanya ga bisa berhenti malah, disaranin harus pakai krim terus gak boleh lepas gitu, terus gimana ya dok? apa yang hrs sy lakukan, penginnya sih pakai yang bebas2 di pasaran soalnya, lama-lama males pakainya krn banyak krimnya. tlong di balas ya dok.....makasih ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...tergantung kasus ya... Klo krim peremajaan, knp mesti dihentikan? Khan utk pencegahan Penuaan yg secara normal terjadi terus menerus khan.... Klo soal kebanyakn, bilang Aja ke dokternya minta yg mudah.... Minimal pakai sunblock, moisturizer Dan krim malam.... Oya mmg kamu umur brp? Mau pake kosmetik bebas juga boleh, tapi prinsipnya toh kamu tetap harus merawat kulit dgn krim peremajaan... No matter from whom you get it....

      Delete
  16. Hello dr.Susi...sy Rere,,seneng banget baca info2 di blog Dokter...bgni dok sy kn prnh bc sbuah tulisan yg intinya si penulis ini nyesel pke krim wajah,,karna stelah pke krim tsb lama kelamaan kulit wajah jadi tipis smpe keliatan pmbuluh darah di dekat dagunya apalagi ada guratan merah sgla,,nah wktu mo lepas pke krim,malah tmbuh jerwt gt...apa bener ada krim yg bikin kulit wajah sampe segitunya? ?.....itu pnyebabnya apa ya??...hehe..maaf panjang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo awalnya gak Ada urat, trus jadi ada... Dan muncul jerawat membandel, mungkin saja ada kandungan kortikosteroid di dalam ya... Tapi buat pastinya Tanya ke dokternya... Klo saya selalu menginformasikan pd pasien bila dalam krim Ada kortikosteroid ( krn pd beberapa keadaan diperlukan utk jangka pendek)... Supaya pasien tau Dan gak terus menerus mengulang resep yg sama....

      Delete
  17. Salam kenal dok, perkenalkan nama sya Isti,
    sy sudh menggunakan krim dari dokter kulit sy yg terdiri dari sabun muka, krim pagi, dan krim malam sekitar 1 tahun lebih. Hasilnya bagus sekali jerawat sy hilang, dan kulit sy jadi lebih cerah. Hanya saja ketika saya lupa menggunakan krim malam, kulit saya akan memerah, kemudian timbul bentol2 putih kecil2, serta wajah akn terlihat kusam. Sama seperti beberapa komentar yg saya baca di atas. Yang ingin saya tanyakan adalah, apakah yg menyebabkan timbulnya hal tersebut di wajah sy? Apakah hal tersebut termasuk reaksi hipersensitivitas? Apakah hal tersebut merupakan hal yg parah atau tidak?
    Kemudian apakah tidak apa2 jika perawatan krim ini juga di tambah dengan facial di salon?Terima Kasih dok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya gak bisa jawab sebelum tau isi kandungan krim yg kamu pake... Lgs Aja tanyakan ke dokternya ya.... Facial boleh tidaknya tergantung dokter kamu.... Klo saya sih boleh2 Aja.. :)

      Delete
  18. Salam kenal Dok, nama saya Siu Lan.
    Saya adalah salah satu pengguna setia krim dokter. Hampir 8 tahun saya memakai krim dokter yang sama dan saya tidak pernah merasakan ada masalah di kulit saya. Namun sejak beberapa bulan yang lalu, timbul jerawat di wajah saya. Karena bertahun-tahun tidak pernah berjerawat, saya cukup panik, apalagi jerawat saya timbul menghilang trus timbul lagi. Saya pernah dengar pendapat bahwa jika kita menggunakan krim yang sama dalam jangka waktu lama, kulit kita menjadi resisten dan akhirnya tidak ada progress atau malah memburuk/timbul masalah. Karena itu saya berpikir apakah jerawat yang timbul tenggelam di wajah saya karena kulit saya sudah "jenuh" dengan krim dokter yang saya pakai itu. Saya pun tergoda mencoba krim yang dijual bebas dan masih dalam kategori "dermatologic". Namun mungkin karena terlalu ekstrim (saya menggantikan semua krim dokter mulai dari cleansing, krim malam dan krim pagi bersamaan)akhirnya kulit wajah saya tambah parah. Dalam waktu 3 minggu, muncul jerawat dan bruntusan di wajah saya. Wah..bagaimana nih Dok? Apa yang harus saya lakukan? Apakah jerawat dan beruntusan ini karena saya tidak cocok dengan krim yang baru? atau efek karena saya melepas krim dokter? Apakah saya harus kembali menggunakan krim dokter saya yang lama atau mencoba krim lain? Please help me Dok... Thank u...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah susah jawabnya... Coba Aja stop dulu krim barunya.... Jangan coba2 dulu.... Klo sempet lgs ke dokter langganan ibu agar bisa di jelaskan...knp terjadi Hal tersebut... Krn sy gak tau isi krim beliau...

      Delete
  19. dok, sya kom....sya sudah hampir 2 bulan nyoba pakek krim dari LBC....ee ini muka sya malah jerawatan. sebelum pake krim sih sya gag jerawatan, pernah konsul ke LBC tapi kata dokternya "itu gagpapa". nah apa yang harus sya lakukan dok....sya gagmau muka sya putih tpi jerawatan gini...tolong diblas y dok...trimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya gak tau apa penyebabnya Soalnya gak tau isi krim yang kamu pakai.... Hal ini mesti kamu Tanya langsung pada dokternya ya

      Delete
  20. Dok, saya mau bertanya lagi. Beberapa teman saya ada yg menggunakan produk dr klinik skincare, wajah meraka menjadi sangat cerah, sampai pembuluh darah diwajahnya terlihat jelas tidak seperti sebelumnya. TEman saya berasumsi bahwa kulitnya semakin menipis. Apakah memang benar ada yg dinamakan kulit wajah menipis dok?
    MEnurut logika saya sendiri (maaf kalau salah), ada krim yg memang untuk mempercepat pengelupasan sel kulit mati, tapi kalau menggunakan krim semacam itu terus bukankah sama aja memaksakan kulit berganti padahal belum pada waktunya dok?
    Mohon penjelasannya. Terima Kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengelupasan hanya terjadi pada lapisan kulit mati... Jadi biasanya terjadi pada orang yang tidak pernah Perawatan sehingga lapisan kulit mati yang menumpuk dilepaskan...klo udh biasa, tidak Akan terjadi lagi pengelupasan... Jadi tidak Ada pemaksaan kulit yang hidup dilepaskan...

      Delete
  21. Hi dok saya nasya,
    Saya mau tanya ttg gosip kalo krim dokter yang harus disimpan di dalam kulkas itu berbahaya karena mengandung steroid, hydroquinon, dll apa benar?
    Karena krim dokter saya bila tdk ditaruh di kulkas berubah warna, begitu pula dgn cleansernya. Apa itu pertanda memiliki zat-zat berbahaya di dalamnya?

    Saya jg masih bingung dgn ketergantungan krim dokter, sy aktif pake krim dokter hampir setahun, ketika distop dan memakai sabun yang dijual di pasaran langsung bruntusan dan merah2 padahhal sblm perawatan gak apa2.knapa hal sperti ini selalu terjadi sm pengguna krim dokter? Trimaksi :)

    ReplyDelete
  22. Mau tanya lagi dok hehe, dokter saya bilang kalau saya dikasi resep krim dgn kadar tingkat yang plg rendah, nanti bbrp bln kontrol dan sudah terlihat mendingan bisa lgsg dinaikkan dosisnya.

    Pertanyaann saya, mengapa dosisnya malah harus dinaikkan? Bukankah kalo udh memakai krim tingkat paling rendah dan mengalami kemajuan brarti harusnya distop saja atau minimal dikurangi pemakaiannya?

    Dokter saya hanya mnjawab ya itu udh anjurannya, ada yang dr tingkat plg tinggi diturunin pelan2 namun kasus saya harus seperti itu.

    Aneh gak sih dok? Pls help me. Trimakasih byk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo bisa berubah warna krn hidrokuinon... Krn oksidasi dgn oksigen...
      Gak bisa komentar mslh brntusan saat stop, Soalnya mesti tau isi krimnya dulu
      Klo utk peremajaan..krim harus dipakai rutin.... Klo konsentrasi rendah sudah bagus hasilnya, klo sy sih gak saya naikkin....

      Delete
  23. Hai..Dok,saya Nesa.
    Saya mau nanya mengenai bbrp kandungan pd krim wajah Racikan dibawah ini apa bahaya :
    Pagi : abtibitoik n azelaic acid
    Malam : tretinoin,klobe n momethasone

    Karena bulan kemarin saya sempat konsultasi sama Dokter yg menawarkan saya krim wajah tsb ,,namun di awal pemakaian hingga 1bulan itu wajah saya sedikit merasa agak perih ketika mengusapkan toner(setelah 1menit,perihnya ilang) ,,n juga ad rasa gatal di wajah saya..
    Apakah efek itu biasa atau malah sangat berbahaya dok,,karena pad semua pasien Dokter tsb malah hasilnya pada bagus semua ..tp kenapa yg saya alamin malah blm ad prubahan significant y , malah nongol bbrp jerawat kecil di pipi n idung n jerawat batu di dagu ..apa itu efek purging/detok atau gimana Dok?
    Mohon pencerahannya ya Dok..
    Tq♡

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo soal hasil, tiap orang sih response ya bisa beda2...
      Saya sendiri gak pernah pakai campuran yang dipakai kamu di malam hari... Langsung Tanya ke dokter kamu Aja ya

      Delete
  24. Hallo dok, saya sheila.
    Saya telah pakai krim dri dokter cuma utk mlam saja dan itu krim buat mgatasi jerawat, bbrapa bulan memang terlihat hasilnya, tapi lama2 kulit jdi merah2 kya kebakar, terus bbrpa bulan mulus lagi, slama 3 tahun saya pke krim ini tpi lama2 dibagian dagu kyak bersisik gitu mgupas dok, sya pernah coba utk berhenti tp mlah timbul jrawat banyak dan timbulnya dibagian klopak mata. Yasudah saya lanjutin krim dokter itu. Tp skrg pori2 muka sya besar2, trus dagu sya pun msi tetap bersisik juga memerah.
    Jdi saran dokter gimana dgan muka sya, trus cara menstop ktergantungannya gmn dok.?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba mulai dgn mengurangi frekuensi ya...misalnya dipakainya hanya 2 hari sekali.... Yang penting Tanya ke dokter kamu...knp bisa demikian? Krn dokter kamu yg tau isi krim yg kamu gunakan...

      Delete
    2. hai dok, ini ama petra..
      saya mau tanya dok, gimana yah cara menghentikan ketergantungan ama krim kortkosteroid? setahun lalu kulit wajah saya iritasi karena pake SK II trs saya ke dokter kulit dan dikasih krim racikan,isinya tu elocon cream dan decubal cream dgn perbandingan 1:1. nah dari situ saya ga bisa berhenti pake krim itu dok,karena klo saya ga pke krim itu kulit wajah saya bruntusan, banyak komedo n jerawat kecil2, merah dan gatal sekali dok. ini udah setahun saya pake krim kortikosteroid yg racikan kaya saya sebut di atas dok,saya takut nanti kulit wajah saya malah kenapa2..gimana yah dok caranya spy bisa berhenti pake krim itu?
      makasih ya dok..

      Delete
    3. Coba mulai dgn mengurangi frekuensi pemakaian...klo Tadinya sehari 2x sehari jadi 1x perhari.... Klo Tadinya tiap hari jadi tiap 2 hari.... Bisa juga pertandingan steroid Dan pelembab di ubah... Jadi 1:2 misalnya...

      Delete
  25. ini ama petra lg dok..
    makasih banyak utk sarannya ya dok,akan saya coba

    ReplyDelete
  26. Hallo dok. nama saya Merlin. saya sudah pakai krim dokter sejak kelas 2 smp sampai saat ini saya kelas 1 sma. sejauh ini kulit saya bagus dan masalah jerawat teratasi . tapi dok, waktu itu saya saat sempat menghentikan pemakaian krim malam dan siang. akhirnya muncul jerawat di pipi saya, saya ke dokter langsung disuntik, tapi malah meninggalkan bekas jerawat yang sudah berbulan-bulan tidak hilang. bagaimana mengatasinya dok? saya juga berencana mau ganti produk lain karna muka saya mulai muncul jerawat lagi dan minyak berlebih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bekasnya apa? Klo cekungan, coba suntik PRP..baca dulu Aja ya

      Delete
  27. Halo dok. Saya awalia. Saya baru menggunakan krim dokter 2hr yg lalu. Tepatnya sabtu malam. Penggunaan krim malam dan antibiotik masih aman dimuka saya, sampe pada krim pagi juga aman. Masalahnya adalah penggunaan krim malam kedua yaitu minggu malam. Muka saya jd merah, panas, dan gatal. Saya masih menggunakan DC, facial foam, dan antibiotik. Namun, sampe senin malam muka masih merah dan gantal, dan muncul bruntusan didagu. Apakah itu merupakan alergi? Apakah saya tidak cocok dgn dokternya? Makasih dok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya gak bisa komentar krn saya gak tau isi krim yg kamu pakai..coba konsul ulang pd dokternya

      Delete
  28. Halo dokter, saya Silvi. Saya pakai cream dr klinik skincare sdh sekitar 3 thn. 2 thn pertama wajah saya jd mulus, jerawat hilang dan jadi lebih cerah. Tp setahun blakangan ini jerawatnya muncul lagi. Cream yg direkomendasikan selama 3 thn ini spertinya masih sama pdahal kondisi kulit saya kan sdh berubah-ubah. Dan setiap saya konsul ke dokternya katanya pengaruh air dan udara, padahal saya tinggal di daerah yg sama selama ini. Apa iya krn itu? Rasa-rasanya cream itu kok ga mempan lagi ya. Menurut dokter apa penyebabnya wajah saya bisa jerawatan lagi? Sudah sebulan saya hentikan pemakaian cream itu, tapi jerawatnya ga hilang. Bagaimana cara mengatasinya dok? Mohon penjelasannya. Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Macam2... Paling sering krn stress, olahraga berlebihan, gangguan hormonal, dll

      Delete
  29. hallo dok sy irma, mau tanya langsung saja, obat jerawat untuk menghilangkan bruntusan dan jerawat batu disekitar dahi yang dijual aman di drugstore apa ya selain yg tretinoin yang membuat purging terlebih dahulu ? saya sudah tidak mau lagi pakai krim dokter untuk mengatasi jerawat nya,bisa dibilang sudah "kapok" hehehe terimakasih

    ReplyDelete
  30. yuliana

    malam dok,, saya yuli_ mu nanya2 nih dokk,,
    saya pake sunblock spf 15.. kandungannya ada PEG 40 stearate,
    itu kategori steroid ya dokk,,
    kulit saya sangat berminyak dan kadang berjerawat..??
    amankah pake sunblock yg ada kandungan itu ya dok..

    makasih sebelumnya___

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan... Tapi biasanya klo muka minyak jadi Lebih berminyak ya

      Delete

Sebutkan nama terlebih dahulu, bila ingin mendapatkan respons...thank you.. Tanpa nama akan langsung saya hapus ya......

Note: Only a member of this blog may post a comment.